Cara Cepat dan Mudah Menghitung Subnetting Kelas B

Postingan ini adalah lanjutan dari postingan cara cepat dan mudah menghitung Ip Addres kelas C di postingan kemarin sudah di jelaskan bagaimana cara menghitung ip address dengan cepat perlu di ingat kembali, di kelas B kita juga mesti ingat 3 prefix kemarin yaitu /24, /28, dan /30 😀 untuk menghitung kelas B ini caranya sama, bedanya karena ini kelas B sehingga menggunakan oktet 3 dan 4. Prefix kelas B adalah Prefix yang mempunyai angka lebih kecil dari /24.

Contoh kasus Ip 10.20.30.40 /20  tentukan Netmasknya, Total Ip, Network, dan Broadcast mari kita menghitung lagi 🙂

Karena ini adalah ip kelas B maka Hostnya yang nanti jadi acuan buat perhitungan adalah 30, jadi cara menghitungnya adalah /20 + 8 sehingga 20 + 8 = /28 *angka 8 didapat dari oktet ke 4 yang berjumlah 8

Jadi  /28 total ip nya adalah 16 yaitu (0-15) maksudnya ip address 10.20.0.0 – 10.20.15.255 karena di kasus tersebut ip hostnya adalah 30 yaitu 10.20.30.40 sehingga tidak termasuk dalam range ip (0-15) untuk mengetahui 30 termasuk dalam range ip yang mana, coba di urutkan aja yaitu (0-15)(16-31) *31 didapat dari 16 + 15 = 31 dan ketemu 30 berada di range (16-31), metode mengurutkan ini juga bisa digunakan untuk mencari range Ip address.

Cuman, misalkan ip hostnya 10.20.200.30, masa iya mau ngurutin sampe ketemu range 200 kan ya cape :v sehingga biar gak cape menggukan cara kemarin yang sudah di jelasin 200 dibagi total ip nya yaitu 16 dan hasilnya dikali 16 juga sehingga 200 : 16 = 12,5 genapin jadi 12 x 16 = 192, 192+15 = 207 (192-207) sehingga host 200 terdapat di range ip (192-207).

Dah lanjut lagi ke kasus 30 hehe J oiya jangan lupa karena ini kelas B bukan berati total ip nya 16 ya, yang benar adalah 16 x 256 = 4096 jadi /20 mempunyai jumlah total ip 4096

TOTAL IP    4096

Network     10.20.16.0

IP Awal     10.20.16.1

IP Akhir    10.20.31.254

Broadcast   10.20.31.255

Netmask     256-16 = 255.255.240.0

Masih bingung ??? ini masih kelas B loh belum ke kelas A, klo masih bingung bacanya pelan-pelan ya hehe kesimpulannya adalah konsep cara perhitungan subneting kelas B sama dengan kelas C bedanya karena kelas B menggunakna Oktet ke 3 dan 4 jadi cara menghitungnya adalah Prefix kelas B ditambah dengan 8, Ok cukup sekian klo mau mahir menghitung Subnetting coba deh buat 20 soal tentang subnetting terus di kerjain sendiri atau kasihkan teman mu terus kerjain bareng-bareng so, kita bisa karena biasa. Semoga Berguna Terima Kasih salam 🙂

Iklan

55 thoughts on “Cara Cepat dan Mudah Menghitung Subnetting Kelas B

  1. Ping-balik: Cara Cepat dan Mudah Menghitung Subnetting Kelas A | Farras Perdana

    • klo di tambah 16 ip nya entar lebih 1, kan /28 total ip nya 16, mulai dari (0-15) << untuk subnet pertama (16-31) << untuk subnet kedua, angka 31 di dapat dari 16+15 = 31 klo mau di urutkan 16-31 itu total ipnya 16, tapi klo di tambah 16 total ipnya jadi 17 bukan 16, kan harusnya /28 total ipnya mesti 16 🙂

    • kan bang farras ip 10.20.30.40 nah
      kalau gw di sekolah pakek ip 17.16.0.0 apa sama dengan 10.20.30.40 ? Tolong Kasih penjelasan nya ya bang 🙂

  2. Kak mau tanya aku aku tugas subnetting soalnya 200.210.10.1/32
    Pake cara lama,
    Jumlah host nya kan berarti 2^0-2 =-1
    La trus untuk blok subnetnya gimana? Soalnya aku belum pernah menjumpai jml host yang negatif.
    Mohon jawaban dan pembahasannya.

  3. Berarti jawabannya kosong..?

    Terima kasih kak atas jawabannya.
    Tapi saya mau tanya lagi, kalau soalnya begini 128.100.11.0/19 tabel blok subnetnya gimana..? Yang cara lambat kenapa tidak ditulis untukkelas b.? Soalnya ini tugas disuruh cara lambat
    Mohon pembahasannya
    Terimakasih.

    • lah kan emang sy pengen share cara yang paling cepat buat ngitungnya :D, cara yg lama cukup sy bahas di kelas c saja sebagai perbandingan, ya klo ada tugas pake cara lama silahkan boleh jg ngitung pake cara yang lama

  4. pagi mas cukup singkat dan bagus penjelasan nya, ouh iya saya baru training di IDN sedikit mau tanya dong mas…
    IP 40.30.20.10/21 -> kelas B kn yah…
    total IP / jumlah : 16 IP / 4096
    Netmask : 255.255.240.0
    Network : 40.30.16.0
    Broadcast : 40.30.31.255
    Host : 40.30.16.1 – 40.30.31.254
    yg itu perhitungan saya mas klo ada salah minta dikoreksi dimana ny dan cara ny mas,
    menggunakan IP Call berbeda di Netmask, Broadcast dan IP Akhir nya…..makasih

  5. Mas Farras yang Baik Hati, mohon koreksi Mas, karena saya takut keliru ini benar tidak ?
    15.10.150.200/18

    maka caranya
    /18+8 = /26 = 64 —-> 0 s/d 63
    angka 150 di oktet 3 menjadi 150 : 64 = 2.3 –> 2
    selanjutnya 2 x 64 = 128
    maka untuk oktet 3 nya dimulai dari angka 128, lengkapnya begini 15.10.128.0
    untuk rentang selanjutnya yaitu 128 + 63 = 191 sehingga lengkapnya 15.10.191.255
    darimana angka 63 itu yakni dari 64 – 1 mengapa ? karena 128 itu dianggap saja 0 karena 64 itu dihitung dari 0 sampai 63
    untuk netmasknya yaitu 256-64 = 192

    hasil akhirnya untuk ip 15.10.150.200/18
    network 15.10.128.0
    ip awal 15.10.128.1
    ip akhit 15.10.192.254
    broadcast 15.10.192.255
    netmasknya 255.255.(256-64).0 menjadi 255.255.192.0
    total jumlah ip adalah 64 x 256 = 16384

    tulong Mas Farras
    saya gembira sekali setelah ada cara ngitung dari Mas Farras
    semula saya benar benar ngitungin PAGAR dan BAN
    hehehe

    thanks

  6. Masih bingung saya
    itu emng selalu ditambah 8 kah?
    trs tentang hasil koma itu di buletin ke bawah ya? misal 12.6 ttp jadi 12?

  7. Gan , itukan /20 + 8 = /28. Berarti /28 total IPnya 16 .. Nah yang jadi pertanyaan

    Kalo /23 + 8 = /31 .. Jadi total IPnya berapa gan? Masih bingung bisa tembus /30++
    Trus angka 16 dapet darimana yg oktet 3

  8. boleh tanya gak bang farras, saya dapet soal dari sekolah trus saya bingung karena dapet rentang 2000 ip, kalau saya tau sih 2000 itu masuk di kelas b, tapi saya masih bingung
    tolong bantuin ya , masalah ipnya besok aku kasih karena ini harus buat ros mikrotik dulu baru dapet ipnya. tolong bantuin bang farras soalnya susah 1 kelas gak ada yang bisa 😀

  9. bang bukannya IP 1.0.0.0 s/d 192.255.255.255 itu kelas A, kok agan contoh ip kelas b IP nya 10.**.**.** , bukannya b mulai dari 128.0.0.0 s/d 191.255.255.255 ..?

  10. Tanya mas Farras,
    yang masih saya bingungkan di kelas b itu kenapa networknya kok bisa menjadi ip awal dan broadcast bisa menjadi ip akhir, dan kenapa di oktet ke 4 ip awal harus di tambah angka 1, tolong penjelasannya mas Farras

    • klo kelas b nilai host nya ada di oktet ke tiga, jadi hasil perhitungan untuk kelas B angkanya akan di taroh di oketet ke tiga, kenapa di tambah 1 ? itu karena ip pertama adalah ip setelah network

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s